February 4, 2023
Evan Ferguson: Striker wonderkid Brighton yang menolak kepindahan Liverpool

Pemain berusia 18 tahun itu telah meledak ke kancah Liga Premier dalam beberapa pekan terakhir, tetapi apakah pemain Irlandia itu memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi striker elit?

Ada dua jenis striker wonderkid Premier League. Ada Michael Owens Anda, yang muncul sebagai remaja dan mencapai tingkat di mana karier mereka cocok dengan hype yang menyertai terobosan mereka.

Dan kemudian ada Federico Machedas Anda, yang datang entah dari mana untuk tiba-tiba memberikan kontribusi pemenang pertandingan, hanya untuk menghilang dari kesadaran publik secepat mereka tiba.

Pemain terbaru yang menemukan diri mereka di persimpangan seperti itu adalah striker Brighton Evan Ferguson.

Setelah mencetak gol di dua pertandingan terakhir The Seagulls di Premier League, dia menjadi pemain termuda di Premier League yang mencetak gol secara beruntun sejak Macheda untuk Manchester United pada 2009.

Gol kedua dari gol tersebut, melawan Everton, didukung dengan sebuah assist, membuatnya menjadi pemain Liga Premier termuda yang mencetak dan memberikan assist dalam pertandingan yang sama sejak Owen untuk Liverpool pada tahun 1997.

Lantas, ke arah mana jalur karier Ferguson akan diambil? Biarkan NXGN menjabarkan prospek anak berusia 18 tahun itu untuk Anda.

Di mana semuanya dimulai
Lahir di Bettystown, County Meath, sepak bola mengalir dalam darah Ferguson. Ayahnya, Barry, adalah bagian dari skuad Liga Premier Coventry City di awal tahun 2000-an sebelum akhirnya mengukir karir profesional di Liga Sepak Bola dan Liga Irlandia.

Bakat Evan terlihat jelas sejak usia dini, dan keluarga Ferguson didorong untuk mendaftarkan putra mereka di klub bergengsi St. Kevin’s Boys di Dublin yang telah menghasilkan banyak pemain Liga Premier dan internasional, termasuk Liam Brady dan Damien Duff. Mereka setuju, dan meskipun itu adalah perjalanan pulang pergi sejauh 60 mil setiap kali dia perlu berlatih atau bermain pertandingan, usaha (dan biaya bensin) terbukti bermanfaat.

Bahkan di usianya yang baru 12 tahun, bakatnya sudah terlihat jelas.

“Dia besar, cepat, berkaki dua; jangkauan umpannya untuk seorang anak luar biasa,” kata Alan Mathews, mantan pemain dan manajer Liga Irlandia yang juga teman keluarga Ferguson, kepada Irish Mirror.

“Dia mengingatkan saya pada [Marco] Van Basten dalam hal gaya, karena dia bukan hanya mesin pencetak gol tetapi matang secara taktik. Dia memiliki segalanya.”

Nama Ferguson segera dibicarakan di seluruh Irlandia, jadi tidak mengherankan melihatnya masuk akademi Bohemians saat ia memasuki masa remajanya.

Istirahat besar
Ferguson menjadi berita utama ketika, sebagai pemain berusia 14 tahun, ia masuk dari bangku cadangan untuk tim utama Bohemians saat mereka menghadapi Chelsea dalam pertandingan persahabatan pramusim selama musim panas 2019.

“Dia luar biasa melawan Chelsea,” kenang Trevor Croly, asisten pelatih Bohemian saat itu, ketika berbicara dengan Second Captains. “Itu adalah pertandingan pertama Frank Lampard sebagai pelatih dan saya yakin para pemain Chelsea sangat ingin melakukannya dengan sangat baik.

“Evan luar biasa. Saya terkejut mereka tidak langsung mengejarnya karena Chelsea memiliki banyak sumber daya.”

Kenyataannya, Chelsea memang melakukan penyelidikan, tetapi mereka bukan satu-satunya klub Liga Inggris yang melakukannya. Liverpool dan Everton sama-sama mengadili dia, sementara dia secara teratur melakukan perjalanan melintasi Laut Irlandia untuk berlatih bersama tim yunior Brighton.

Sementara itu, dia akan membuat penampilan sporadis untuk tim utama Bohemians, di mana dia terus menarik perhatian sebagai pemain yang ukurannya tidak sesuai dengan usianya.

“Ia memiliki agresivitas di dalam kotak penalti – penyelesaian akhir yang cepat, kekejaman,” jelas Croly. “Saya ingat dia mencetak gol pertamanya – itu dianulir – melawan St Patrick’s Athletic di Richmond Park. Itu dianggap pelanggaran, tapi itu tidak pernah pelanggaran – melalui agresinya dia hampir memasukkan kiper ke gawang juga !”

Bagaimana hal itu terjadi
Saat Ferguson berusia 16 tahun pada Oktober 2020, jelas sudah waktunya untuk pindah secara permanen ke Inggris, dengan Liverpool dan Brighton muncul sebagai dua opsi utama untuk dipertimbangkan oleh remaja tersebut.

“Saya pergi ke Liverpool beberapa kali,” katanya kepada The Athletic. “Itu adalah klub yang bagus, tetapi Anda melihat begitu banyak pemain di Liverpool menghilang begitu saja dan tidak ada kesempatan untuk masuk tim utama. Saya berpikir, ‘Apakah saya hanya ingin bermain dua tahun di U-18 dan kemudian pergi ke U23 dan pergi dari sana ke mana?'”

Dia malah memilih Brighton, dan keputusannya telah membuahkan hasil sejauh ini.

Sejak tiba pada Januari 2021, ia telah mencetak 16 gol dalam 34 penampilan Premier League 2 untuk tim cadangan, dan melakukan debutnya di tim utama pada Agustus 2021 sebagai pemain pengganti melawan Cardiff City di Piala Carabao.

Ferguson mencetak gol senior pertamanya untuk Seagulls di kompetisi yang sama 12 bulan kemudian, mencetak gol melawan Forest Green Rovers, dan melakukan debut internasionalnya untuk Republik Irlandia selama jeda internasional November.

Namun, sejak jeda Piala Dunia, dia mulai menunjukkan mengapa ada begitu banyak kegembiraan yang mengelilinginya di Stadion Amex, serta di tanah kelahirannya.

Melangkah dari bangku cadangan pada Malam Tahun Baru untuk penampilan keduanya di liga musim ini melawan Brighton, Ferguson mengabaikan William Saliba sebelum mencetak gol pertamanya di papan atas, menjadi pencetak gol termuda Brighton di Liga Premier dalam prosesnya.

Pemain berusia 18 tahun itu mendukungnya dengan penampilan pemenang pertandingan di Everton empat hari kemudian, membuat rekan setimnya Solly March menyebut pengaruhnya di usia muda sebagai “fenomenal”.

Kekuatan terbesar
Meski bukan raksasa dengan tinggi 6’2” (188cm), fisik Ferguson selalu menjadi kekuatan utamanya, bahkan sejak usia muda.

Umumnya pemain terbesar di lapangan ketika menghadapi orang seusianya, Ferguson selalu dapat menggunakan kekuatannya untuk keuntungannya, dan tanda-tanda awal adalah bahwa ia akan dapat membawa itu ke dalam permainan pria saat kariernya berlanjut. kemajuan.

Dia juga memiliki kecepatan yang baik dan telah menunjukkan kemampuan untuk mengatur waktu larinya di belakang pertahanan lawan, sementara dia juga memiliki kemampuan menembak yang sangat baik di berbagai gaya finishing.

Tanpa bola, dia telah menunjukkan kompetensi dalam hal menekan mereka yang menguasai bola, yang mungkin tidak mengherankan mengingat gaya kepelatihan modern yang ingin dipromosikan Brighton di seluruh tim mereka.

Ruang untuk perbaikan
Meskipun jelas penyerang serba bisa yang bagus, Ferguson masih harus banyak belajar, terutama dalam hal pengambilan keputusan ketika dia masuk dan sekitar area penalti.

Dia memiliki kecenderungan untuk menembak, terutama dari jarak jauh, ketika ada opsi lain yang tersedia baginya, dan bos Brighton Roberto De Zerbi adalah orang yang ditugaskan melatihnya untuk mengambil opsi yang lebih baik selama beberapa tahun ke depan.

Selanjutnya… Robbie Keane?
Irlandia telah mendambakan striker yang produktif sejak pensiun internasional pencetak gol terbanyak mereka sepanjang masa Keane pada tahun 2016, dan ada harapan bahwa di Ferguson, mereka telah menemukan jawaban atas doa-doa mereka.

Sebagai pemain, Ferguson memiliki kemampuan menembak yang mirip dengan Keane, tetapi permainan serba bisa mereka sangat berbeda. Keane jauh lebih kecil daripada remaja itu, dan menggunakan kecepatan daripada kekuatan untuk mengalahkan para bek selama kariernya yang termasyhur.

Gaya bermain Ferguson yang sebenarnya lebih mirip dengan generasi baru striker yang telah muncul selama lima tahun terakhir, dengan Erling Haaland sebagai poster boy yang tidak diragukan lagi untuk No.9 yang lincah dan kuat yang ingin menguasai permainan global.

Dibutuhkan banyak hal bagi Ferguson untuk mencapai level Haaland, tetapi jangan heran jika perbandingan dengan pemain Manchester City itu dibuat selama beberapa minggu dan bulan ke depan. Apa yang akan terjadi selanjutnya?
Langkah selanjutnya untuk Ferguson adalah mengunci peran reguler di tim utama Brighton, dan setelah menandatangani kontrak baru pada bulan Oktober yang membuatnya tetap di klub hingga 2026, mereka jelas ingin dia terus berkembang di pantai selatan.

Ada laporan tentang minat pinjaman dari sejumlah klub Championship dan League One menjelang jendela transfer Januari, tetapi Brighton tampaknya akan menolak minat apa pun mengingat cara Ferguson memulai 2023.

Dari sudut pandang internasional, Ferguson akan memenuhi syarat untuk bermain untuk Inggris meskipun telah melakukan debutnya di Irlandia, meskipun ada keyakinan bahwa dia tidak akan mengikuti Declan Rice dan Jack Grealish untuk beralih ke Three Lions.

Baik sepak bola Irlandia dan Liga Premier, kemudian, dapat memiliki pencetak gol baru yang kuat untuk mulai bersemangat selama beberapa tahun ke depan.

Lihat profil pemain NXGN sebelumnya dan ikuti kami di Instagram dan TikTok untuk semua yang terbaru tentang pemain bola muda terbaik dunia.

Leave a Reply