February 4, 2023
Slonina, Zendejas, dan para pemain untuk ditonton selama pertandingan persahabatan USMNT di bulan Januari

Setelah Piala Dunia yang menggembirakan dan kejatuhan yang kacau, AS kembali ke lapangan minggu ini, meskipun dengan daftar pemain yang tidak berpengalaman

Awal perjalanan timnas putra Amerika Serikat menuju Piala Dunia 2026 dimulai pekan ini di Los Angeles. Yah, semacam.

AS berada di LA untuk Januari Camp tahunan, kumpulan bintang MLS dan pendatang baru yang ingin masuk ke foto tim nasional. Dalam beberapa hal, ini adalah Perkemahan Januari yang khas, yang merupakan acara yang telah berfungsi sebagai titik peluncuran bagi banyak pelanggan tetap USMNT dalam beberapa tahun terakhir.

Namun, dengan situasi kepelatihan yang masih berubah-ubah, ini adalah kubu yang kurang memiliki arah dan tujuan yang dimiliki sebagian besar pertemuan ini. Asisten USMNT Anthony Hudson bertanggung jawab, membawa kesinambungan dari staf Gregg Berhalter, tetapi kami masih belum tahu apakah staf itu akan ada saat AS berkumpul berikutnya.

Meski begitu, ada alasan untuk menantikan pertandingan melawan Serbia dan Kolombia ini, yang bisa menjadi debut beberapa bintang sah di masa depan. Ada beberapa pemain di kamp ini yang berpotensi membuat perbedaan menuju tahun 2026, dan ada beberapa yang pasti bisa mengejutkan kami dengan menggunakan kamp ini sebagai batu loncatan untuk lebih banyak penampilan USMNT.

Jadi, inilah siapa yang harus diwaspadai di Kamp Januari USMNT ini:

Apakah Vazquez ‘orangnya’?
Menjelang akhir Piala Dunia, masih ada lebih banyak pertanyaan daripada jawaban terkait posisi striker USMNT.

Josh Sargent, Haji Wright dan Jesus Ferreira adalah para pemain yang dibawa ke Qatar, tetapi tidak ada yang benar-benar menyatakan diri mereka sebagai ‘orangnya’. Sargent adalah yang menonjol dengan beberapa permainan hold-up yang bagus, tetapi aman untuk mengatakan bahwa tidak ada pemain yang membuat alasan yang meyakinkan untuk menjadi opsi masuk ke depan.

Masuklah Brandon Vazquez, pemain yang menurut banyak orang seharusnya berada di Qatar dan pemain yang sekarang akan mendapatkan kesempatan untuk menunjukkan alasannya. Penyerang FC Cincinnati itu mencetak 18 gol di musim MLS, menjadikannya pria yang paling bugar sepanjang tahun 2022, bahkan jika lonjakan tiba-tiba datang terlambat baginya untuk masuk skuad Piala Dunia.

Dia sekarang akan merasakan pertandingan internasional senior pertamanya, dan meskipun striker berusia 24 tahun itu mungkin atau mungkin tidak menjadi pilihan bagi AS untuk maju (terutama mengingat dia masih bisa memilih untuk mewakili Meksiko), itu akan bagus. untuk melihat bagaimana dia tampil di level ini saat dia ingin bergabung dengan orang-orang seperti Sargent, Wright, Ferreira, Ricardo Pepi, Daryl Dike dan Jordan Pefok di antara opsi di atas.

Aaronson lain tiba
Brenden Aaronson sudah menjadi bagian penting dari USMNT, tetapi bisakah saudaranya menjadi bagian penting juga?

Adik laki-laki Paxten Aaronson bersama tim senior untuk pertama kalinya, setelah pindah ke Eintracht Frankfurt musim dingin ini.

Seperti saudaranya, Paxten muncul melalui akademi Philadelphia Union, yang telah menjadi pembawa bakat yang sah. Dan, seperti saudaranya, Paxten memiliki bakat untuk menjadi USMNT reguler di tahun-tahun mendatang.

Adik laki-laki, bagaimanapun, adalah pemain yang berbeda dari kakak laki-laki. Sementara Brenden lebih merupakan gelandang menekan atau pemain sayap yang serba energi, Paxten adalah gelandang serang yang lebih nyaman yang sedikit lebih dari No.10.

Aaronson yang lebih muda jauh lebih maju dalam hal kemampuan menyerang daripada saudara laki-lakinya pada usia yang sama, dan dia mengatakan kepada GOAL pada tahun 2022 bahwa itu karena dia dapat menyaksikan perjuangan awal karir saudaranya dan menggunakannya untuk persiapan.

Masih jauh, tetapi bisakah kita melihat dua Aaronson di lapangan pada tahun 2026? Akan jadi cerita yang luar biasa.

Slonina mulai
Banyak yang melihat Gabriel Slonina sebagai penjaga gawang USMNT masa depan. Dan sementara veteran Piala Dunia Sean Johnson juga berada di kamp, ​​masih ada peluang yang cukup bagus untuk melihat masa depan itu minggu ini.

Slonina, yang merupakan satu-satunya penjaga gawang yang masuk dalam daftar NXGN 2022 sebagai pesepakbola remaja terbaik dunia pada bulan Maret lalu, sangat menjanjikan. Dia telah dibandingkan dengan Gianluigi Buffon dan Manuel Neuer dan, saat berbicara dengan GOAL tahun lalu, dia mengakui bahwa dia benar-benar yakin bisa mencapai level itu.

Bintang Chelsea itu jelas masih harus menempuh jalan panjang, tetapi dengan 43 penampilan tim utama di usianya yang baru 18 tahun, ia sudah memiliki lebih banyak pengalaman daripada kebanyakan pemain seusianya.

Mengingat fakta bahwa dia masih remaja, Slonina masih memiliki banyak hal untuk dilakukan. Dia kemungkinan akan dipinjamkan dalam waktu dekat, yang masuk akal karena tidak banyak waktu bermain di Chelsea. Kamp ini, sementara itu, memberinya kesempatan untuk mendapatkan satu atau dua permainan untuk pertama kalinya sejak musim gugur, ketika Chicago Fire tersingkir dari playoff MLS.

Slonina pernah bersama USMNT sebelumnya, setelah bergabung dengan tim menjelang Piala Dunia tahun lalu, tetapi kesempatan untuk cap pertama adalah hal yang menarik bagi pemain yang harus menjadi bagian dari program selama dua dekade ke depan.

Bisakah Hoppe kembali ke jalurnya?
Ada titik di mana Matthew Hoppe tampak seperti dia bisa memainkan dirinya dengan sangat baik ke dalam gambaran Piala Dunia. Setelah terobosannya yang luar biasa di Schalke, dia tampil enam kali untuk USMNT pada tahun 2021, mencetak satu gol sebagai bagian dari tim yang memenangkan Piala Emas.

Sejak itu, wajar untuk mengatakan bahwa hidup menjadi sulit bagi sang striker. Dia pindah ke Mallorca tetapi hanya tampil tujuh kali dalam satu musim yang ditentukan oleh cedera. Kemudian, kurang dari setahun setelah bergabung dengan tim Spanyol, dia pindah ke Championship bersama Middlesbrough, di mana dia baru bermain enam kali sejauh ini.

Fakta bahwa Middlesbrough melepaskan Hoppe untuk bergabung dengan kamp ini menunjukkan bahwa klub tidak benar-benar memiliki rencana untuknya saat ini, dan itu tidak baik. Namun, apa yang baik adalah kamp ini, yang dapat membantu Hoppe mendapatkan kembali kepercayaan dirinya setelah beberapa saat yang sulit.

Harapannya adalah Hoppe menggunakan kamp ini untuk masuk ke lingkungan baru, menjernihkan pikirannya dan, akhirnya, turun ke lapangan untuk kesempatan yang tidak akan dia dapatkan di klubnya. Siapa yang tahu apa yang akan terjadi di Middlesbrough, tetapi memiliki kamp yang bagus di LA akan menjadi awal yang solid untuk tahun yang diharapkan Hoppe berjalan lebih baik dari tahun 2022.

Masa depan Zendejas
Mungkin pemain yang paling menarik di kamp adalah yang hanya akan ada di sana untuk sebagian saja.

Alejandro Zendejas, berkebangsaan ganda Meksiko-Amerika, dirilis oleh Club America untuk pertandingan Serbia. Zendejas memiliki janji yang sah dan cukup bagus untuk Club America, salah satu tim terbesar di Meksiko. Faktanya, Zendejas tampil spektakuler dalam pertandingan terakhirnya melawan Puebla pada hari Sabtu sebelum terbang ke Los Angeles untuk berkemah.

Apa yang membuat Zendejas begitu menarik adalah tarik menarik yang sudah terjadi. Dia bermain untuk Meksiko, meskipun secara ilegal, menyebabkan denda yang besar dan beberapa kehilangan dari El Tri untuk peran mereka dalam semua ini. Sekarang, dia kembali ke AS, di mana dia bermain sebagai pemain muda sebelum mewakili Meksiko.

Pemain sayap berusia 24 tahun itu hanya akan memainkan satu pertandingan sebelum bergabung kembali dengan klubnya, dan akan sulit untuk menilai dia hanya dalam satu pertandingan saja, tetapi akan menarik untuk melihat bagaimana dia melakukannya saat AS menilai pilihan baru. memasuki siklus 2026.

Apa artinya semua ini?
Kamp Januari pada dasarnya sedikit berbeda. Sebagian besar bintang besar tidak terlibat saat mereka melanjutkan musim Eropa mereka, jadi umumnya ini adalah kamp untuk pemain muda dan andalan MLS, yang sebagian besar melihat pertama kali pengaturan tim nasional.

Bagian itu berdering benar kali ini. Sebagian besar pemain ini masih muda dan belum berpengalaman, tetapi susunan tim nasional tidak akan terlihat seperti beberapa bulan dari sekarang.

Tanpa pelatih permanen, AS tidak benar-benar memiliki arah. Dan, tanpa pelatih tetap, para pemain ini berada di kubu yang ingin mengesankan siapa sebenarnya? Dalam waktu beberapa bulan, kemungkinan akan ada wajah yang sama sekali baru yang bertanggung jawab atas AS yang tidak ada hubungannya dengan kamp ini.

Jadi apa artinya semua itu? Kita akan menemukan itu di ujung jalan. Bisakah satu atau dua pemain menggunakan kamp ini untuk mendorong tempat permanen? Akankah pengalaman pertama bintang yang lebih muda di kamp ini membantu mereka menyesuaikan diri ketika mereka bergabung dengan tim-A di kemudian hari?

Kami akan mengetahuinya lama setelah apa yang dijanjikan sebagai Kamp Januari yang aneh berakhir.

Leave a Reply