February 4, 2023
Suporter sepak bola Inggris di Piala Dunia 2022

Alex Murphy telah menemukan komunitas melalui sepak bola. Akhir pekannya dihabiskan dengan bersorak di Ipswich Town, tempat ia memegang tiket musiman, tim wanita Arsenal di dekat alamatnya di London utara, atau bermain lima lawan lima dengan timnya: Saka Potatoes dan Olympique Mayones. Dia telah menonton setiap Piala Dunia sejak 2002 dan menikmati inklusivitas acara tersebut, yang bahkan ibunya, yang tidak terlalu peduli dengan sepak bola, masuk ke dalamnya. Tapi tahun ini, dia tidak akan mendengarkan.

Dia membuat keputusan pada bulan Januari, ketika dia mengetahui bahwa lebih dari 6.500 pekerja migran dari India, Pakistan, Nepal, Bangladesh, dan Sri Lanka telah meninggal setelah Qatar memulai program pembangunan yang belum pernah terjadi sebelumnya, sebagian besar untuk persiapan turnamen.

Murphy sudah kecewa karena negara tersebut, yang memiliki rekam jejak bermasalah dengan perempuan dan hak LGBTQ+, telah memenangkan tender dan diberi kesempatan untuk mencuci citranya secara sportif. “Saya pikir dengan tidak berpartisipasi di dalamnya, Anda sebagian mendefinisikan tentang game yang Anda sukai,” katanya.

“Sepak bola dapat memberikan harapan kepada orang-orang,” kata Jonathan Tomlinson, editor buku foto yang menangkap penggemar dari seluruh dunia pada tahun 2018. “Ini memberi orang alasan untuk bersatu dan mengesampingkan perbedaan mereka.” Dia ingin meluncurkan isu lain bertepatan dengan Piala Dunia tetapi memutuskan acara itu melambangkan elitisme, korupsi dan kurangnya empati, jadi memilih untuk tidak ambil bagian. “Tidak ada yang peduli dengan pekerja migran atau orang-orang yang duduk di rumah dalam keadaan dingin,” katanya.

Jessica Irving, salah satu pendiri tim lima lawan lima Peaches FC yang berbasis di Dalston, untuk pemain wanita dan non-biner, selama lockdown, setuju: “Sepak bola dalam hidup saya telah menjadi semacam kegembiraan dan komunitas queer bersama, panggilan untuk anti-rasisme, anti-seksisme, dan ini tidak mewakili semua itu.”

Dia “muak” dengan turnamen “dibangun di atas darah budak” di negara di mana, di bawah interpretasi hukum syariah, seks gay dapat menyebabkan hukuman mati. Perempuan juga kekurangan hak-hak dasar, dan laporan Human Rights Watch tahun lalu menemukan bahwa mereka harus meminta izin dari wali laki-laki mereka untuk bepergian ke luar negeri sampai usia tertentu, belajar di luar negeri dengan beasiswa pemerintah, bekerja di banyak pekerjaan pemerintah dan membuat beberapa pilihan tentang kesehatan reproduksi mereka.

“Rasanya tidak seperti semangat yang biasanya,” kata Shivani Dave, seorang jurnalis non-biner dan TikToker yang meliput protes Gay Gooners di luar kedutaan Qatar pada hari Sabtu. Mereka telah bermain sepak bola sejak kecil dan bersama tim bernama Golddiggers di London Timur. “Saya biasanya ingin mendukungnya,” kata Dave, tetapi tahun ini, mereka menambahkan: “Saya lebih suka mengundang teman-teman dan menonton film Natal daripada pergi ke pub dan menonton Piala Dunia.”

pendukung sepak bola memeriahkan piala dunia qatar 2022

Dave menganggap penting bagi Barat untuk berbicara menentang homofobia di negara-negara Islam, di mana mereka mengatakan banyak undang-undang yang membatasi hak LGBTQ+ berasal dari interpretasi kolonialis terhadap nilai-nilai Kristen. Di India asli keluarga mereka, ada bukti hubungan aneh dan tubuh trans disembah tetapi itu menghilang dengan pemerintahan Inggris. Tidak menonton Piala Dunia adalah salah satu cara menunjukkan solidaritas dengan komunitas LGBTQ+ di luar negeri.

Menurut jajak pendapat baru-baru ini, enam dari 10 orang di Inggris menentang Qatar menjadi tuan rumah Piala Dunia karena undang-undang anti-gay, dengan 39% percaya tim tidak boleh ambil bagian dalam acara tersebut. Tapi ada banyak protes dari penggemar Inggris ketika melakukan boikot. “Apa yang kita perjuangkan di negara ini?” tanya Irving. “Tidak ada apa-apa.”

Eropa lebih vokal. Sejak tahun lalu, sebuah kampanye di Norwegia meminta untuk tidak hadir, dan mantan kapten Finlandia Tim Sparv adalah salah satu orang pertama yang mendorong pemain untuk angkat bicara. Fans telah memasang spanduk di pertandingan Bundesliga Jerman, dan di seluruh Prancis dan Spanyol otoritas lokal telah berjanji untuk tidak menyiarkan pertandingan di tempat umum. Panggilan TikTok untuk #boycottqatar2022 telah ditonton lebih dari 4,1 juta kali, termasuk video oleh anggota keluarga pekerja konstruksi yang meninggal saat bekerja, dalam keadaan yang dia gambarkan sebagai “perbudakan modern” di Qatar.

Bournemouth vs Nottingham Forest | Preview dan Prediksi Bola Hari dan Malam Ini

Tapi “Inggris hidup dan bernafas sepak bola”, kata Nathan Balogun-etti yang berusia 21 tahun, yang melatih dan menjadi wasit untuk Goalposts League. “Jika tidak ada sepak bola, akan ada keributan.” Berbeda dengan teman-temannya yang akan menonton pertandingan, dia tidak tertarik mendukung turnamen berlatar belakang korupsi FIFA.

Selama empat dan sedikit tahun terakhir, FIFA telah meningkatkan pendapatan Piala Dunia lebih dari $1 miliar (£840 juta), dibantu oleh kesepakatan yang menguntungkan dengan mitra seperti Qatar Energy. Tetapi badan pengelola telah meminta negara-negara yang berpartisipasi untuk “membiarkan sepak bola mengambil panggung”.

“Cakupan dan kecaman terhadap Qatar, dalam beberapa pekan terakhir, sangat membesarkan hati,” kata Murphy. Dia berharap boikot akan memengaruhi peringkat tontonan dan keuangan serta menunjukkan kepada mereka yang menjadi tuan rumah acara tersebut di masa depan bahwa biaya manusia dan lingkungan penting bagi publik. “Ketakutan terbesarnya” adalah bahwa dengan berlangsungnya Piala Dunia “percakapan itu sebaiknya ditunda dan dilupakan”.

Leave a Reply