February 5, 2023
Pemenang, pecundang dan peringkat Man City sebagai gol Haaland tidak cukup untuk mengalahkan Everton

Pasukan Pep Guardiola terpaksa harus puas dengan hasil imbang di Stadion Etihad setelah Demarai Gray mencetak gol penyama kedudukan yang brilian untuk The Toffees

Erling Haaland mencetak gol ke-21 Liga Premier musim ini untuk Manchester City, tetapi itu tidak cukup untuk mendapatkan tiga poin saat Everton berjuang keras untuk meraih hasil imbang 1-1 di Stadion Etihad.

Striker Norwegia itu telah membuat khawatir para pendukung di awal pertukaran ketika dia jatuh setelah tantangan dari Ben Godfrey yang membuatnya membutuhkan perawatan, dan seluruh lapangan tampaknya menghela nafas lega karena Haaland dapat melanjutkan.

Haaland kemudian hanya membutuhkan waktu 24 menit untuk melanjutkan performa mencetak golnya yang luar biasa dengan mencetak gol pembuka setelah kerja bagus dari Riyad Mahrez.

City tampaknya akan meraih kemenangan rutin sampai Demarai Grey muncul dengan gol yang akan dikenang lama oleh para penggemar Everton saat mereka menjauh dari zona degradasi.

GOAL menurunkan pemenang dan pecundang terbesar saat perburuan gelar kembali berputar.

Pemenang
Erling Haaland:

Haaland, tentu saja, mencetak gol melawan Everton untuk mencapai rekor lain dalam karirnya yang masih muda di Liga Premier. Dia sudah mencetak 21 gol liga musim ini, lebih banyak dari yang pernah dibuat pemain lain sebelum pergantian tahun. Tidak diragukan lagi Haaland sangat bersemangat untuk yang satu ini. Pemain Norwegia itu merayakan kemenangan tendangan bebas di babak pertama dan kemudian melakukan yang terbaik untuk membuat penonton tuan rumah menjadi sedikit tenang saat paruh waktu semakin dekat. Haaland mengikuti semua itu dengan tantangan terbang pada Vitalii Mykolenko yang membawa kartu kuning yang pantas dan keluhan dari para pemain Everton yang mengepung wasit untuk membuat rasa frustrasi mereka pada striker diketahui. Jadi meski City tidak menang, ini adalah contoh lain dari apa yang dibawa Haaland ke meja.

Demarai Gray:

Gray secara terbuka mengakui bahwa dia mengalami masa-masa sulit selama beberapa tahun terakhir, tetapi dia menghidupkan Stadion Etihad dengan gol individu yang benar-benar brilian yang memastikan Everton membawa pulang satu poin. Tampaknya tidak ada bahaya nyata ketika Gray dikirim berlari ke setengah kota dan pergi ke arah gawang Ederson. Pemain sayap itu memiliki dua bek untuk ditemani, tetapi itu tidak mengganggunya sedikit pun. Sebaliknya dia hanya berhenti, memeriksa kembali, melihat ke atas dan kemudian melepaskan bola melewati kiper Ederson dari dalam area penalti. Itu adalah jenis gol yang pantas untuk memenangkan pertandingan, tetapi Everton tidak akan terlalu sedih untuk lolos dari kandang juara Liga Premier dengan satu poin.

Arsenal: Perburuan gelar Liga Premier mengambil giliran lain dengan City gagal mengalahkan Everton sementara secara bersamaan Newcastle ditahan oleh Leeds. Arsenal pasti mengharapkan kemenangan City dan jarak di puncak akan dipotong menjadi dua poin menjelang pertandingan mereka dengan Brighton, tetapi itu tidak terjadi. Bisakah The Gunners benar-benar gagal dari sini, bahkan dengan City dan Newcastle bermain dua kali?!

Para pecundang
Rodri:

City unggul 1-0 dan memegang kendali penuh atas permainan ini ketika Rodri dengan ceroboh memberikan bola tepat setelah satu jam dan membiarkan Everton segera kembali ke permainan yang terlihat di luar jangkauan mereka. Bola dengan cepat dipindahkan ke Gray yang kemudian mencetak gol penantang musim yang benar-benar mengubah pertandingan. Everton tiba-tiba menjadi tim yang berubah, penuh keyakinan, dan segera pergi mencari gol lain. The Toffees tidak bisa menemukan gol kedua, sementara City akhirnya berhasil menemukan jalan kembali ke permainan di menit-menit terakhir. Namun, sudah terlambat saat itu karena tim tamu bertahan untuk merusak harapan gelar City.

Pertahanan Man City: Everton tidak melakukan satu pun percobaan ke gawang di babak pertama dan kesulitan setelah turun minum juga. Memang, gol Gray merupakan upaya tepat sasaran pertama tim tamu di pertandingan tersebut. Itu adalah cerita serupa terakhir kali melawan Leeds juga. Los blancos nyaris tidak mengancam gawang Ederson saat Man City melaju untuk unggul 3-0, tetapi ketika mereka melakukannya, mereka berhasil membobol gawang. Sisi Pep Guardiola hanya kebobolan 26 gol dalam perjalanan mereka ke gelar musim lalu. Musim ini sang juara telah membiarkan masuk 16 dan itu mulai merugikan mereka.

Phil Foden: Guardiola meninggalkan Foden di bangku cadangan lagi versus Everton, dengan Jack Grealish dan Riyad Mahrez tampil dalam serangan bersama Haaland. Ketiganya terhubung dengan sempurna untuk gol pembuka, tapi itu sama bagusnya dengan ketiganya. Foden harus menunggu di bangku cadangan hingga menit ke-87 untuk dimasukkan. Pemain internasional Inggris itu terlihat cerah setelah dia tiba tetapi tidak punya cukup waktu untuk membuat dampak dalam permainan, dan itu adalah misteri mengapa dia tidak diberi menit lagi.

Peringkat Man City: Pertahanan
Ederson (6/10):

Hampir tidak ada yang bisa dilakukan selain mengambil bola dari jaring.

Riko Lewis (7/10):

Awal lain untuk remaja dan pertunjukan lain yang berhasil.

John Stones (7/10):

Sial tidak mencetak gol di babak pertama saat ia membentur tiang dengan sundulan.

Manuel Akanji (5/10):

Tidak bisa mendekati Gray untuk mencegah pria Everton itu menyamakan kedudukan.

Nathan Ake (6/10):

Penampilan yang solid sebagai bek sayap dari pemain asal Belanda itu.

Gelandang
Rodri (5/10):

Menikmati babak pertama yang hebat tetapi bersalah karena memberikan penguasaan bola untuk menyamakan kedudukan.

Kevin De Bruyne (6/10):

Cukup hidup tetapi tidak bisa memunculkan pemenang saat City sangat membutuhkannya. Memesan pelanggaran terhadap Onana.

Bernardo Silva (5/10):

Tampil cukup tenang dari pemain internasional Portugal tersebut.

Menyerang
Riyad Mahrez (7/10):

Menunjukkan gerak kaki yang bagus untuk memberi Haaland gol pembuka.

Erling Haaland (8/10):

Mencetak gol ke-21 musim ini tetapi memiliki babak kedua yang tenang.

Jack Greish (6/10):

Terlibat dalam gol pembuka dan melihat banyak bola tetapi berjuang untuk benar-benar melukai Everton.

Sub & Manajer
Phil Foden (7/10):

Hidup tetapi tidak dapat menemukan pemenang.

Ilkay Gundogan (6/10):

Membantu City menguasai tahap penutupan.

Julian Alvarez (6/10):

Tiba di resepsi besar setelah kepahlawanannya di Piala Dunia tetapi memiliki sedikit waktu yang berharga untuk membuat dampak.

Pep Guardiola (5/10):

Akan frustrasi melihat timnya kehilangan poin di kandang, terutama setelah memimpin. Butuh waktu terlalu lama untuk melakukan perubahan pada timnya saat timnya membutuhkan gol.

Leave a Reply