February 4, 2023
Mbappe ditutup oleh Lens! Pemenang PSG, pecundang dan peringkat sebagai pemimpin liga kalah tanpa Neymar dan Messi

Kylian Mbappe tetap diam saat Lens yang berada di posisi kedua mengalahkan PSG 3-1 untuk mempersempit keunggulan pemegang Ligue 1 menjadi hanya empat poin di puncak klasemen.

Menghadapi gawang dari atas kotak 18 yard, dikelilingi tiga bek, Kylian Mbappe mencoba tampil spektakuler.

Dia berputar ke kiri, berputar ke satu sisi, sebelum mencoba berbelok ke sisi lainnya. Tapi untuk semua rotasinya, dia kehilangan bola begitu saja, segerombolan bek lawan berkumpul untuk menyodoknya. Striker bintang PSG berbalik dengan frustrasi, sementara Lens mendapatkan kembali penguasaan bola.

Itu adalah salah satu dari banyak momen yang memberatkan bagi Mbappe, yang mendapati dirinya ditutup oleh lawan yang gigih. Dengan Lionel Messi masih absen dari tim dan Neymar diskors, PSG membutuhkan striker bintang mereka untuk tampil. Tapi pemuncak klasemen Ligue 1 itu tidak pernah memasukkannya ke dalam permainan, sementara Lens menghancurkan saat istirahat, mencuri kemenangan 3-1 untuk mengecilkan keunggulan Les Parisiens di puncak klasemen menjadi hanya empat poin.

Lens membuka skor dalam waktu lima menit ketika Przemyslaw Frankowski melakukan tendangan voli dari jarak dekat. Tapi PSG merespons tak lama kemudian, dengan Hugo Ekitike mengunci bola lepas sebelum menyelesaikannya dari sudut sempit. Pemain bintang Lois Openda membuat skor menjadi 2-1 untuk tuan rumah 20 menit kemudian, mengalahkan dua bek dan menekan bola di bawah Donnarumma untuk menyelesaikan serangan balik yang lancar.

Lens terus mendorong keunggulan di babak kedua, dan menemukan gol ketiga tak lama setelah jeda. Massadio Haidara menguasai Fabian di depan kotak PSG, sebelum memberi makan Openda, yang melakukan backheel bola ke jalur Alexis Claude untuk penyelesaian yang mudah. Manajer PSG Christophe Galtier bereaksi dengan serangkaian pergantian pemain, tetapi dengan bangku cadangan yang tipis, penggantinya gagal memberikan dorongan apa pun ke timnya. Dan Mbappe tidak pernah masuk ke dalam permainan, meninggalkan PSG tanpa pilihan saat mereka kalah meyakinkan di tandang.

Pemenang
Lois Openda:

Ironisnya, penyerang yang menonjol itu tidak mengenakan kaus PSG pada Minggu malam. Openda meneror lini belakang tim tamu, berlari di belakang dan memanfaatkan ruang yang tersisa antara Ramos dan Mukiele. Dia hanya menyentuh bola 24 kali, tetapi membuat satu dan mencetak gol indah, yang kedelapan musim ini.

Tidak ada rahasia nyata tentang bagaimana Openda akan beroperasi, tetapi PSG tidak pernah benar-benar memiliki jawaban. Dengan empat punggung mereka mendorong tetapi bermain terlalu lebar, Openda memiliki ruang sepanjang malam. Memang, agak aneh melihat PSG dikalahkan dengan formula yang dapat diprediksi seperti itu, tetapi ada keindahan nyata dari kesederhanaan kinerja Openda.

Hugo Ekitike

Ekitike menolak minat dari Newcastle untuk bergabung dengan PSG di musim panas, yang membuat beberapa orang heran. Mengapa seorang pemain muda duduk di bangku cadangan di belakang salah satu dari tiga pemain depan paling produktif dalam olahraga ini? Pada Minggu malam, dia menunjukkan apa yang mungkin dia pelajari sejak bergabung dengan klub.

Ekitike mendapatkan dirinya di papan skor dengan penyelesaian yang agak kontroversial, dan masuk ke dalam kotak dengan teratur. Dia masih belum memiliki pemahaman yang jelas dengan Mbappe, tetapi dia sekarang memantapkan dirinya sebagai pengganti yang jelas jika satu atau lebih dari ketiganya tidak tersedia. Kemungkinan besar, akan ada lebih banyak lagi gol yang akan datang.

Perburuan gelar Ligue 1:

Seharusnya tidak ada yang menyerupai perburuan gelar Ligue 1 sebelum musim. PSG terlalu bagus. Semua orang terlalu rata-rata. Dan masih mungkin tidak ada. Ini adalah tim PSG jauh dari yang terbaik, dengan setidaknya tiga pemain kunci hilang.

Namun ini juga menjadi kesempatan bagi Lens untuk membuat segalanya menjadi menarik, dengan tim peringkat kedua mampu memangkas keunggulan PSG menjadi empat poin. Dan mereka melakukan hal itu. PSG kemungkinan besar akan terlalu bagus (sangat sulit melihat mereka kalah di pertandingan lain). Tetapi jika Lens terus menang, semuanya mungkin menjadi menarik.

Para pecundang
Sergio Ramos:

Performa Ramos bisa diringkas dengan satu tekel. Bek tengah, menemukan dirinya berada di sisi yang salah dari Luis Openda, menukik di depan striker, berusaha mati-matian untuk memotong umpan yang didorong ke atas lapangan. Tapi saat Ramos meluncur, kakinya membentur rumput, dan bola terbang melewati satu meter. Dan Ramos hanya bisa menyaksikan saat Openda mencetak gol.

Dia mengalami malam yang terik, disiksa oleh salah satu striker terbaik liga. Setelah istirahat enam minggu, diharapkan pemain berusia 36 tahun itu dapat merebut kembali performa lamanya. Namun, dia berjuang sejak jeda Piala Dunia, dan tidak lagi memiliki kecepatan ekstra untuk menebus posisi yang buruk. Ramos masih bisa menjadi bek tengah yang berkualitas pada zamannya, tetapi teruslah tampil seperti ini dan dia bisa menemukan dirinya sejajar dengan Cristiano Ronaldo di Arab Saudi.

Fabian Ruiz:

Sulit untuk melihat apa sebenarnya yang dibawa Fabian Ruiz ke lini tengah PSG. Melakukan start keduanya secara beruntun, petenis Spanyol itu berjuang untuk menemukan pijakan dalam permainan. Dengan Neymar diskors dan Messi masih belum masuk skuad, Fabian perlu menambahkan beberapa dorongan menyerang ke samping. Tapi dia sebagian besar tidak efektif dan gagal untuk secara konsisten terhubung dengan duo penyerang PSG – dia hanya menyelesaikan dua umpan ke sepertiga akhir. Dia juga tidak memberikan banyak pertahanan, dan sering membuat Nordi Mukiele terisolasi melawan dua pemain Lens di sayap kanan PSG.

Kylian Mbappe:

Sungguh malam yang membuat frustrasi orang Prancis itu. PSG tidak merahasiakan rencana permainan mereka Minggu malam, karena sudah jelas sejak awal bahwa mereka akan mencoba mengandalkan Mbappe. Lensa disesuaikan dengan semestinya dan pada dasarnya menandai pemain sayap keluar dari permainan. Ada beberapa momen kelas yang cepat berlalu: tembakan dari sudut sempit dan putaran di area sempit. Tapi peluang yang jelas tidak pernah datang, dan dia memotong sosok yang frustrasi saat peluit akhir dibunyikan. Aman untuk mengatakan bahwa Mbappe merindukan rekan serangnya.

Peringkat PSG: Pertahanan
Gianluigi Donnarumma (5/10)

Seharusnya melakukan yang lebih baik pada Lens pertama, karena penjaga gawang menangkis bola ke area berbahaya. Tidak bisa disalahkan untuk salah satu dari dua lainnya. Sebaliknya, dia goyah, dengan beberapa umpan lepas.

Achraf Hakimi (6/10)

Adalah yang paling efektif dari empat bek PSG yang maju, dan menunjukkan beberapa kilasan kecepatan yang luar biasa untuk pulih.

Sergio Ramos (4/10)

Tertangkap sisi yang salah dari Openda, memungkinkan striker untuk menerobos dan mencetak gol. Bisa memberikan penalti setelah dorongan kuat di dalam kotak. Juga gagal melacak lari ketiga Lens. Malam yang berat.

Marquinhos (5/10)

Dikirim ke arah yang salah untuk Lens yang kedua setelah melakukan slide tackle yang putus asa. Ketakutan oleh Openda sepanjang malam, yang memperlihatkan kurangnya kecepatannya.

Nordi Mukiele (6/10)

Sering tertangkap dua lawan satu dengan punggung sayap Lens terdorong ke atas. Meninggalkan Massadio Haidara tanpa tanda saat membangun pembuka Lens. Dia tidak mendapat banyak bantuan dari Fabian dalam bertahan. Beberapa tekel bagus menebus malam yang sulit.

Gelandang
Fabian Ruiz (5/10)

Menyerahkan start keduanya secara beruntun dan sulit untuk melihat apa sebenarnya yang dia bawa ke trio lini tengah. Sepatutnya diganti setelah kurang dari satu jam.

Danilo Pereira (6/10)

Dibawa untuk soliditas di No.6, dan tidak dalam kondisi terbaiknya. Andal dalam penguasaan bola, menyelesaikan semua kecuali satu operannya. Tapi dia keluar dari posisinya untuk gol kedua Lens, kehabisan kaki setelah 59 menit.

Marco Verratti (7/10):

Di penghujung kekalahan mengecewakan pada penampilannya yang ke-400 di PSG, meski ia memang menciptakan tiga peluang.

Carlos Soler (6/10)

Bertugas memainkan peran No.10, dan tidak sebagus rekan setimnya di Brasil yang diskors.

Menyerang
Kylian Mbappe (5/10):

Dia jelas merindukan Messi dan Neymar bermain bersamanya. Orang Prancis itu bekerja sama setiap kali dia menyentuh bola, dan hanya menyelesaikan dua dari sembilan dribelnya. Tidak terbantu oleh kurangnya kualitas kreatif Soler. Kemungkinan dia akan mencetak tiga kali berikutnya.

Hugo Ekitike (6/10)

Dengan absennya Messi dan Neymar, Ekitike memilih waktu yang tepat untuk mencetak gol keduanya di Ligue 1 tahun ini, meski seharusnya gol itu harus dikesampingkan. Sebaliknya penuh energi, dan melakukan pekerjaan off-ball dengan niat nyata.

Sub & Manajer
Vitaminha (6/10):

Mencoba menjadi sedikit lebih berani, tetapi gagal memengaruhi permainan.

Pablo Sarabia (6/10):

Mungkin seharusnya mencetak gol, tapi sundulannya digagalkan oleh Brice Samba. Tenang sebaliknya.

Warren Zaire-Emery (6/10):

Hampir tidak menyentuh bola saat mengejar tujuan yang hilang.

Ismail Gharbi (5/10)

Dipesan untuk tantangan sembrono dalam penampilan keduanya di Ligue 1.

Christophe Galtier (5/10):

Galtier mungkin menggunakan XI terkuatnya, tetapi tidak berhasil. Dia mungkin berharap kembalinya Pereira akan membantu lini tengah mengontrol permainan lebih efektif, tetapi ketergantungan pada Mbappe membuat serangannya terlalu mudah ditebak. Mereka tim yang berbeda tanpa Neymar dan Messi, dan Galtier perlu mencari cara untuk mengatur tim tanpa mereka.

Leave a Reply