April 2, 2023
Kane menghidupkan kembali Tottenham yang muluk-muluk! Pemenang, pecundang & peringkat saat Spurs akhirnya mengalahkan Crystal Palace

Tottenham bangkit kembali dari awal yang goyah untuk mendapatkan kemenangan tandang 4-0 yang sangat dibutuhkan atas Crystal Palace pada Rabu malam.

Saat Tottenham berjalan dengan susah payah di terowongan pada babak pertama, rasanya seperti berjalan dalam tidur menuju hasil buruk lainnya. Kemudian, Harry Kane terjadi.

Spurs beruntung tidak kalah saat istirahat, tetapi melawan konvensi baru-baru ini dan meskipun menjadi yang terbaik kedua untuk waktu yang lama, mereka menyelesaikan 45 menit pertama tanpa cedera dan mendapat hadiah di awal babak kedua – menghentikan rentetan 10 pertandingan yang memalukan dengan kebobolan. gol pertama dalam prosesnya.

Kane dengan anggun naik di atas pertahanan Istana untuk mencetak gol pembuka dan dia menghasilkan penyelesaian yang bagus untuk menggandakan keunggulan timnya segera setelah itu. Matt Doherty dan Son Heung-min – yang tampaknya tidak mampu memukul punggung sapi dengan banjo sebelumnya – menambahkan beberapa kilau pada skor saat Spurs mengamankan kemenangan yang sangat dibutuhkan.

Tottenham telah bermain buruk untuk waktu yang lama sekarang, namun mereka masih berada di posisi yang sangat baik di klasemen Liga Premier. Dan jika mereka dapat mempertahankan tingkat efisiensi serangan yang mereka tunjukkan di babak kedua di tenggara London, siapa yang tahu seberapa tinggi mereka bisa naik?

Pemenang
Harry Kane:

Sulit untuk terlalu menekankan betapa Tottenham sangat membutuhkan gol setelah tertatih-tatih di babak pertama melawan Eagles. Dan, seperti yang telah dia lakukan berkali-kali sebelumnya, Kane menurut – dua kali. Sulit untuk menemukan sudut pandang baru pada kapten Inggris, seperti kecemerlangan usahanya selama ini.

Namun, dengan begitu banyak saingan Liga Premier mereka yang tidak memiliki nomor sembilan, ini bisa menjadi musim di mana ‘faktor Kane’ memainkan peran paling signifikan dalam menentukan di mana Spurs finis di klasemen.

Bryan Gil:

Awal kehidupan pembalap Spanyol bertopi pel di London utara agak mengecewakan. Pertanyaan telah diajukan tentang kurangnya fisiknya dan kontribusinya untuk perjuangan Spurs telah diabaikan dalam hampir 30 penampilan sebelum pertandingan melawan Palace.

Mungkinkah ini momen ketika narasi bergeser? Gil lebih baik malam ini. Bahkan jauh lebih baik. Dia menggeliat bebas dari markernya beberapa kali di awal dan mempertahankan keberaniannya setelah serangkaian tantangan keras untuk memainkan peran yang menentukan setelah jeda. Setelah terlibat dalam gol pertama Kane, ia kemudian memberikan assist – yang pertama di Liga Inggris – untuk gol kedua pemain bernomor punggung 10 itu. Itu adalah umpan yang indah dan kuat ke kaki Kane dan pengingat tentang apa yang bisa dibawa Gil ke meja dengan absennya Dejan Kulusevski.

Son Heung Min:

Mari kita tidak bertele-tele. Son tidak bermain bagus di sini. Babak pertamanya terdiri dari umpan-umpan yang ceroboh dan urutan yang aneh setelah rutinitas sudut Spurs, yang memuncak dengan menggiring bola keluar dari permainan. Setelah itu, dia kehilangan pengasuh mutlak, menembak langsung satu lawan satu ke arah Vicente Guaita. Bahkan ‘assist’-nya tidak menggambarkannya dengan baik, karena operannya yang diblokir secara kebetulan jatuh ke jalur Matt Doherty.

Tapi kemudian, itu datang. Gol yang terlihat seperti babi terbang selama 71 menit sebelumnya. Segera setelah bola membentur bagian belakang gawang, Son meledak, dengan cara yang sama seperti ketika ia memecahkan kekeringan gol musim sebelumnya melawan Leicester pada bulan September, merobek topeng pelindungnya dan berlari ke arah para penggemar yang bepergian.

Setelah rekan setimnya kembali ke setengahnya, Son bertahan dengan pendukung setia Spurs beberapa saat lagi, mencium lencana dan menunjukkan penghargaannya. Itu adalah tampilan seorang pria yang baru saja mengangkat beban dunia dari pundaknya dan Tottenham berharap itu menandakan awal dari kebangkitannya di tahun 2022-23.

Para pecundang
Djed Spence:

Spence pasti pelatih terburuk di dunia. Tidak ada alasan lain baginya untuk secara konsisten diabaikan oleh manajernya. Spurs melakukan segala cara untuk mendatangkan bek sayap di musim panas di tengah persaingan yang ketat. Namun, Anda dapat menghitung menit bermainnya di Liga Premier musim ini dengan satu tangan.

Bahkan saat Tottenham unggul, nomor Spence tetap absen dari papan elektronik ofisial keempat saat pemain pinggiran lainnya diberi kesempatan.

Saingan kualifikasi Eropa Spurs:

Manchester United, Newcastle, Liverpool dan Co. akan menjilat bibir mereka setelah penampilan Spurs di babak pertama karena tampaknya menunjukkan bahwa tim Conte sedang dalam perjalanan untuk kehilangan lebih banyak poin dalam perebutan kualifikasi Eropa.

Namun, pada akhirnya, Kane menyeret timnya menuju kemenangan yang membuat Spurs yang berada di urutan kelima unggul lima poin dari Liverpool dan unggul delapan poin di atas Chelsea di urutan ke-10. Akan ada liku-liku yang tak terhitung jumlahnya sebelum musim berakhir, tetapi Tottenham akan sangat lega untuk mengimbangi mereka yang berada di atas mereka.

Anggaran transfer Antonio Conte:

Jika Anda tidak menyadarinya, Conte sangat ingin Spurs memperkuat diri di bulan Januari. Setelah kekalahan Hari Tahun Baru mereka dari Aston Villa, dia mengeluhkan kurangnya “pemain kreatif” – yang terbaru dari serangkaian pukulan yang tidak terlalu halus di Daniel Levy.

Sayangnya untuk orang Italia itu, menang 4-0 melawan tim sebagus Crystal Palace bukanlah cara terbaik untuk memastikan bahwa skuad Anda tidak fit untuk tujuan tertentu. Tetap tahan slide dan Levy memiliki alasan yang tepat untuk menyimpan buku cek dengan kuat di saku dalamnya. Bukan berarti penggemar Spurs cenderung memberi ketua mereka perjalanan yang mudah bulan ini. Teriakan ‘Kami ingin Levy keluar’ bergema di seluruh ibu kota bahkan setelah gol keempat masuk..

Peringkat Tottenham: Pertahanan
Hugo Lloris (8/10):

Menunjukkan refleks yang bagus untuk menahan Ayew di babak pertama. Kemudian melakukan beberapa perhentian bagus lainnya dalam pengembalian nyata ke bentuk semula.

Cristian Romero (6/10):

Sedikit terburu-buru untuk memulai. Dia menetap dengan baik, dan terbang ke beberapa tantangan yang biasanya kuat.

Eric Dier (6/10):

Unggul di udara, bahkan saat target man Jean-Philippe Mateta ikut campur. Pulih dari awal yang malu-malu untuk menikmati babak kedua yang nyaman.

Clement Lenglet (6/10):

Kehilangan Ayew di dalam kotak pada tanda setengah jam, yang bisa berakibat fatal.

Gelandang
Matt Doherty (7/10):

Tidak ada yang berjalan baik untuknya di babak pertama. Seperti timnya, penampilannya setelah istirahat tidak dapat dikenali. Menyelesaikan dengan baik untuk golnya setelah mencetak gol sebelumnya.

Pierre-Emile Hojbjerg (7/10):

Menghalangi bola panjang Kane – yang menyimpulkan penampilannya di babak pertama. Jauh lebih baik setelah paruh waktu.

Oliver Skipp (7/10):

Malam yang besar baginya setelah lama tidak bermain. Dia bangkit dengan cukup baik, melindungi empat bek dan tetap rapi dalam penguasaan bola.
Ivan Perisic (6/10):

Tidak ada yang terbaik sejak awal karena dia nyaris tidak masuk ke wilayah Istana, tetapi mengambil bantuannya yang biasa untuk pembuka.

Menyerang
Brian Gil (8/10):

Menunjukkan beberapa langkah cepat di awal pertukaran. Memudar saat Palace menjadi lebih fisik dengannya. Kemudian ditingkatkan dan berikan umpan kedua Kane dengan pukulan masuk.

Son Heung-min (7/10):

Tampaknya akan menjadi malam busuk lainnya. Namun, dia membalikkannya dengan membuat gol ketiga – semacam – dan kemudian mencetak gol sendiri.

Harry Kane (8/10):

Performa khas Kane. Mencoba untuk menghubungkan hal-hal di babak pertama dengan efek yang baik, sebelum menghasilkan dua penyelesaian yang sangat baik untuk mengayunkan permainan demi keuntungan timnya. Sangat penting bagi Spurs – tentu saja.

Sub & Manajer
Ryan Sessegnon (6/10):

Membantu timnya melihat permainan dengan menantang nomor lawannya.

Kerajaan Emerson (6/10):

Cameo fisik. Kami sangat senang dengan gulungan sorotan.

Harvey White (6/10):

Senang melihat anak muda itu mendapatkan beberapa menit menjelang akhir.
Ben Davies (T/A):

Sedikit yang bisa dilaporkan dari penampilannya yang sangat singkat.

Antonio Conte (7/10):

Jelas mengatakan kepada pihaknya untuk menjaganya sejak awal, dan untuk sekali ini, mereka benar-benar melakukannya. Ini membuat mereka menang di babak kedua. Kapal selam dibuat terlambat untuk menimbulkan dampak apa pun.

Leave a Reply